Ads Top

Anak yang pemarah, punca dan cara menanganinya

MARAH adalah kecenderungan naluri yang tidak mungkin untuk dihilangkan dan dihindarkan, akan tetapi dapat ditangani, dikuasai dan dikendalikan.

Apa yang dimaksudkan dengan penguasaan adalah penguasaan dalaman yang dilakukan oleh si anak terhadap hawa nafsunya bukan penguasaan luaran seperti penguasaan sang bapa yang menghalang si anak dengan paksa agar tidak menampakkan kemarahannya.

Sesungguhnya menahan marah dengan cara seperti ini akan membawa goncangan dan gelojak yang tersembunyi di dalam jiwa si anak dan boleh jadi akan mengakibatkan penyakit saraf.

Oleh sebab itu menangani masalah marah memerlukan perhatian dan kecermatan. Cara terbaik untuk menyelamatkan diri dari kemarahan adalah dengan memperkuat kemahuan si anak sehingga anak itu dapat menahan diri.



Mengapa anak marah?

Marah akan bergelojak dan meningkat apabila ada seseorang yang menghalang si anak untuk menyalurkan keinginannya. Kita ambil sebagai contoh, seorang anak yang ingin bermain, bermain adalah fitrah baginya.

Apabila dia dilarang dari permainan itu, maka akan nampak padanya tanda-tanda kemarahan.

Oleh kerana itu, orang tua terutama ibu bapa dan guru wajib memperhatikan titik yang sensitif ini, sehingga mereka berusaha selamanya untuk tidak menghalangi anak menyalurkan keinginannya selama tidak membahayakan si anak sendiri.

Sementara penyaluran keinginan yang membahayakan dirinya dapat dibelokkan, dan dipesongkan.

Apakah penyebab kemarahan itu?

Marah mempunyai banyak penyebab, antaranya ialah:

1. Perasaan cemburu yang timbul kerana ketidakadilan orang tua dalam melayani anak-anaknya. 

Apabila seorang anak mendapati bapanya berhubungan baik dengan saudaranya dan memberikan perhatian yang lebih kepada saudaranya daripada dirinya, Maka akan Berkorbarlah api kemarahan dalam diri.

Dalam hal ini penyebab kemarahan tersebut adalah bapanya. Persamaan dan keadilan sehingga dalam hal kasih sayang merupakan kewajipan agama dan pendidikan.


2. Tipu daya yang dilakukan terhadap anak oleh salah seorang teman atau saudaranya. 

Bagi menyelamatkan si anak dari kemarahan seperti ini, kita harus menjauhkannya dari orang-orang yang memperdaya atau menipunya.


3. Anak meniru contoh yang buruk.

Sesungguhnya anak yang mendapati bapa atau ibunya marah kerana sebab yang kecil, tentu akan tumbuh sifat dan perangai seperti orang tuanya.

Seharusnya ibu bapa menyedari hal ini dan selalu menahan diri daripada kelakuan buruk terutama ketika berada di hadapan anak-anak mereka.


4. Anak dibebani dengan sesuatu yang tidak sanggup dilakukan.

Misalnya terlalu banyak perintah dan tuntutan yang dibebankan ke atasnya. Sebab itu ada pepatah yang mengatakan "Jika kamu mahu ditaati, maka perintahkanlah apa yang dapat dipenuhi,"

Selain menyebabkan penyakit kejiwaan, kemarahan juga dapat menyebabkan penyakit fizikal yang parah. Misalnya kemarahan akan merosak darah dan mengurangkan daya tahan badan, juga mungkin boleh menyebabkan penyakit barah.

Kemarahan mungkin sekali disertai dengan serangan saraf, seperti berguling di atas tanah, mengoyak-ngoyak pakaian dan menggoncang anggota badan.

Oleh kerana itu, sebab-sebab atau punca kemarahan haruslah segera dijauhkan, dan sekiranya perlu sila dapatkan rawatan doktor. — EdisiRakyat.com, 17 Oktober 2017

No comments:

Powered by Blogger.