Ads Top

Kisah sahabat nabi Umar bin Khattab yang digeruni

KELAHIRAN Umar Bin Khattab sungguh menggembirakan keluarga terutama bapanya Khattab bin Nufail al-Muhzumi. Umar meningkat dewasa dengan penuh perhatian dan kasih sayang daripada bapa dan ibunya, Hatamah binti Hasyim.

Bapa Umar melatihnya menjadi seorang yang kuat semangat dan fizikal. Sejak kecil Umar dilatih oleh orang tuanya menjaga binatang ternakan peliharaan keluarga.

Sedangkan kerja yang diberikan itu adalah berat dan tidak bersesuaian dengan usianya yang masih muda. Namun, Itulah hasrat bapanya iaitu ingin membentuk tubuh fizikalnya menjadi gagah dan sasa.

Umar membesar sebagai seorang pemuda yang gagah dan apabila berjalan dia berjalan dengan pantas. Namun ada satu kelemahan Umar iaitu dia memiliki sifat yang panas baran. Kemarahannya diibaratkan seperti 1000 orang lelaki yang sedang marah.

saidina-umar-al-khattab
sekadar gambar hiasan

Sebelum Umar memeluk Islam dia sungguh bengis kepada mereka yang mengikut kepercayaan yang disampaikan oleh Nabi Muhammad S.A.W

Pada suatu hari Umar menghadiri perbincangan bersama pemimpin-pemimpin Quraisy. Mereka membincangkan mengenai ajaran baru yang disampaikan oleh Muhammad. Ajaran itu dilihat berpotensi menggugat kedudukan mereka sebagai pembesar-pembesar Mekah.

Oleh kerana itu, mereka mencadangkan Umar untuk membunuh Muhammad. Ini kerana, apabila Umar sedang marah, dia tidak mempunyai perasaan belas kasihan lagi. Dia seorang yang gagah dan berani menakut-nakutkan orang serta mengugut ibarat singa yang lapar.

Namun begitu ada seorang lelaki tidak bersetuju dan berkata,

"Wahai Umar! Uruskan lah keluargamu dahulu, adik perempuan kamu dan suaminya kini memeluk agama Muhammad! Kamu perlu betulkan adik kamu itu!"

Apabila mendengar kata-kata lelaki itu, Umar mulai marah. Dia bangun dan terus menuju ke rumah adiknya. Apabila dia mendekati rumah adiknya, Umar mendengar sesuatu yang belum pernah didengarinya sebelum ini.

Dia menghayati bacaan yang dibaca oleh adiknya dari dalam rumah. Tiba-tiba suara itu terhenti dan Umar kembali sedar lalu mengetuk pintu rumah adiknya. Dia memanggil nama adiknya dengan lantang.

"Siapakah itu?" Soal Fatimah.

"Aku!" jawab Umar dengan suara yang keras.
"Aku Umar! Abang mu, cepat buka pintu ini!" Umar meninggikan suaranya.

Fatimah membuka pintu rumah. Umar tanpa berlengah menerpa masuk ke dalam rumah dan melihat hanya Said, adik iparnya dan Fatimah sahaja berada di dalam rumah itu.

Umar berlegar-legar di dalam rumah itu bagi mencari jika ada orang lain, namun dia hampa. Tiada sesiapa di situ melainkan mereka berdua sahaja.

"Apakah ada orang lain bersama kamu tadi?" Tanya Umar dengan nada yang keras.

"Tidak ada," jawab fatimah dengan segera. "Kami berdua sahaja,"

"Apakah yang aku dengar tadi? Kamu membaca apa tadi?" Tanya Umar bertalu-talu.

"Apa yang abang dengar?" Fatimah bertanya dan kemudiannya berkata, "Abang tidak mendengar apa-apa,"

Sebenarnya, ketika itu Fatimah sedang mengalunkan bacaan dari kepingan tulisan-tulisan ayat Al-quran di belakangnya.

"Betul, Aku belum pekak lagi aku mendengar apa yang kamu baca tadi," kata Umar dengan tegas sambil menyambung lagi,

"Aku tahu kamu berdua kini mengikut agama Muhammad. Betulkah?"

Umar menghampiri adik iparnya lalu memegangnya. Dia hendak memukulnya. Fatimah tahu niat abangnya itu yang ingin melakukan perkara yang jahat.

Dia cuba menolong dengan menarik suaminya. Tetapi tangan Umar lebih pantas. Umar cuba memukul adik iparnya tetapi pukulan itu terkena adiknya.

Kepala Fatimah luka dan darah meleleh di mukanya. Fatimah naik marah akibat rasa sakit yang dialaminya. Dengan perasaan marah Fatimah berkata,

"Ya kami sudah memeluk Islam kami percaya kepada Allah dan rasulnya apa yang Abang hendak lakukan kepada kami lakukanlah apa sahaja!"

Selepas selesai bercakap Fatimah menangis, hatinya berasa sedih suaminya hanya mendiamkan diri. Dia berasa bimbang.

Apabila melihat darah bercucuran di kepala Fatimah, Umar menyesal atas perbuatannya itu. Dia Kasihan melihat adiknya yang menangis teresak-esak. Dia menyesal atas tindakannya yang tergesa-gesa tanpa menyiasat terlebih dahulu.

Umar cuba berlembut kerana dia ingin mengetahui apakah yang dibaca oleh mereka tadi.

umar-al-khattab


"Berikanlah kepada aku bahan yang kamu baca tadi tadi," kata Umar dengan suara lembut. Kemudian dia menyambung, "Aku berjanji tidak akan melakukan perkara yang tidak elok. Aku ingin tahu, apakah yang dibawa oleh Muhammad itu?" Sikap Umar yang garang mulai bertukar menjadi lembut.

"Kami bimbang jika kau tidak mengotakan janji mu," jawab Fatimah.

"Usah bimbang! Aku bersumpah dengan tuhan Muhammad aku Kembalikan nanti sesudah membacanya," Umar meyakinkan adiknya.

Umar disuruh oleh Fatimah supaya mandi Jika dia masih hendak memegang Al-quran itu. Umar mengikut kata Fatimah dan dia mandi terlebih dahulu.

Kemudiannya Fatimah menyerahkan kepingan yang bertulis ayat Quran di atasnya. Umar menerima dan membacanya dengan penuh teliti.

Ayat-ayat Quran itu adalah daripada surah Taha. Apabila selesai membacanya, Umar berkata, "Sungguh indahnya kata-kata ini!"

Fatimah melihat keadaan abangnya berubah dan dia begitu gembira kerana abangnya mulai berminat dan tertarik dengan ayat-ayat Quran itu.

Dia berdoa semoga hati abang yang terbuka bagi memeluk Islam.

Selepas itu Umar mengambil keputusan untuk bertemu dengan Nabi Muhammad. Apabila sampai di rumah itu (rumah siapa? Rumah Arqam ibn abi Al-Arqam atau rumah Nabi Muhammad), Umar langsung mengetuk pintu.

Salah seorang sahabat Nabi Muhammad bangun dan menuju ke pintu. Alangkah terperanjatnya dia apabila melihat Umar berada di hadapan pintu sambil memegang sebilah pedang.

Dia segera memberitahu Nabi Muhammad kedatangan Umar dengan perasaan takut.

"Wahai Nabi Muhammad! Umar Bin Khattab berada di hadapan pintu rumah ini dengan pedangnya," kata lelaki itu.

Nabi Muhammad bertenang sahaja. Semoga doanya dimakbulkan oleh Allah. Umar datang dengan sendiri dan tiada siapa yang memujuknya.

"Benarkan dia masuk!" Kata Nabi Muhammad kepada sahabat-sahabatnya.

Umar dipersilakan masuk ke dalam rumah. Nabi Muhammad bangun dan menyambutnya lalu dijemput masuk ke dalam sebuah bilik.

Kemudian Nabi Muhammad mengambil kain lalu diletakkan ke tubuh Umar dan disantapnya dengan kuat. Nabi Muhammad berkata dengan tegas dan berani,

"Apa yang menyebabkan kamu kemari wahai Umar?"

"Wahai Nabi Allah! Aku datang Ini kerana ingin menyatakan iman kepada Allah dan rasulnya. Dan Apa yang kau bawa daripada Allah," kata Umar menerangkan maksud kedatangannya.

Nabi Muhammad kemudiannya mentadbir dan seluruh sahabat nabi berasa gembira. — EdisiRakyat.com, 25 Oktober 2017

No comments:

Powered by Blogger.